Copyright © Cerita Tentang Kami
Design by Dzignine
Monday, November 23, 2015

Kelas Marketing Online Mara

Ya Allah..
Lama gila Kak Kiah tak hapdet blog nie. Punya la situasi mengganggu emosi. Tak stabil. Kelaut sokmo.

Untuk recovery, Kak Kiah daftaran diri untuk masuk kelas Marketing Online anjuran Mara nie. Dah lama nak follow, tapi memanjang ada hal.
Haishh!!

Meh la Kak Kiah bersihkan sawang dan kerawang. Dah tertinggal ketapi Kak Kiah nie.

Dah lama sebenarnya kawan Kak Kiah ngajak join kursus Mara. Even masa ENcik Suami dokfollow kursus Mara, memang teringin nak ikut. Tapi dek kerana tugasan jaga anak dan rumahtangga, maka Kak Kiah rela je la dok dendiam kat umah.

Kursus Marketing Online kat Megaview. Murah. Hotel pun selesa. Tapi tak bestnya, line wifi macam siput. Egegegegege!






Dah lama tak buat karangan. Nak bercerita pun dah tak reti. Kena la polish balik skill yang dah makin berkarat. Kak Kiah dah makin mereput nie. Manalah dawai besi nak sental sume karat-karat nie. Hihi..


Thursday, June 18, 2015

Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan ( 2015 )


Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Syukur diberi nikmat bertemu lagi dengan Ramadhan. 
Jika Ramadhan tahun lepas disambut dengan berbagai-bagai emosi yang tak best. Alhamdulillah tahun nie menyambut Ramadhan dengan penuh kesyukuran dan redha dengan ketentuan dengan perjalanan yang dah Allah berikan.
Sesungguhnya, setiap sesuatu yang terjadi bukanlah sia-sia. Ujian yang Allah beri sebagai tanda sayang dan peringatan.

Walaupun masih bergelut dengan kemelut ekonomi yang jauh dari stabil, aku tetap bersyukur kerana masih berada dikalangan orang-orang yang menyanyangiku dan sanggup membantu dikala aku kesusahan. Sanggup melimpahkan sayang yang tak berbelah bahagi kepada anak-anak syurga yang aku ada.

Terima kasih. 
Sungguh!

Aku.
Takkan sudi untuk berputus asa. Walau beribu badai datang melanda. Akan ku usahakan hingga habis daya. Semoga Allah izinkan aku untuk menyenangkan mereka-mereka yang dah banyak berjasa kepada kami.  



Wahai aku!
Janganlah kau patah semangat. Teruskan perjuanganmu. Buktikan kepada mereka-mereka yang membencimu. Kau juga mampu untuk bahagia. Kau juga mampu hidup tanpanya yang tak pernah menghargai.

Tuesday, June 9, 2015

Atasi Ketakutan : Selalulah Cabar Diri Sendiri

Alhamdulillah.

Saya dah berjaya atasi ketakutan yang selama nie bersarang gagah dalam diri sendiri. Bila diingatkan, bodohnya terasa. Padahal bukanlah besar sangat masalahnya. Huhu..

Saya. Ye, saya sangat takut nak drive sendiri. Takut tengok lautan kereta diatas jalan raya. Takut tak tahu jalan. Takut tak reti baca signboard. Takut sesat.
Huh!
Segala macam takut le.

Alhamdulillah. Selepas kejadian sadis dalam hidup saya terjadi, ketakutan tu dah pun dapat diatasi. Ye lah. Dah terdesak kan?
Tapi, sepatutnya tak payah la tunggu terdesak baru nak atasi ketakutan tu. Buat je. Redah.

Sebenarnya bukan nak cerita kisah sedih. Adoi!
Nak cerita yang saya dah berani drive sendiri. Jarak jauh tau. Sebelum nie, Kajang-KL pun Masyaallah takutnya.
Baru-baru nie, dah berjaya drive Chini - Sungai Besar. Proud of myself. Hehe.
Kecik pada pandangan mata orang, tapi besar untuk saya tu.

Dapat juga bawa mak hadiri kenduri sepupu kat Sungai Besar. Drive non-stop dari Chini ke Klang. Singgah rumah adik. Tu pun sebab nak cari bengkel kereta. Hehe.
Dahsyat tak?



Boypren kesayangan yang mintak ditukar timing belt..

Lepas je abam mekanik tengok apa-apa yang patut, kami mengisi perut yang semakin berkeroncong. Adik payung nasi ayam penyet kat Klang Central.

Kami meneruskan perjalanan ke rumah nenek di Sungai Besar. Alhamdulillah selamat tiba dengan jayanya. Disambut pulak dengan pemandangan sawah padi yang saujana mata memandang.

Subahanallah!
Nikmat mana lagi yang nak didustakan? Indahnya pemandangan, penuh dengan ketenangan. Nikmat yang mahal Allah bagi pada waktu tu. Dhia & Dina pun bukan main seronoknya main campak-campak batu dalam air. Hehe.



Background disekeliling rumah nenek saya.

Lepak kat rumah nenek semalaman. Sempat la mak menyembang dengan nenek sekejap. Seronok dapat ziarah orang tua yang banyak berjasa. Banyak jugak mesej tersirat yang saya dapat dalam lawatan kali nie. Huhu.

Esoknya, seawal jam 11, kami dah bergerak ke rumah sepupu di Pasir Panjang untuk majlis walimatul urus. Saya tak ingat nama sepupu tu. Hehe. Ape ntah!
Dapat jumpa semua sepupu-sepupu & pakcik makcik disebelah abah. Tahniah pengantin. Moga kekal till Jannah.















Tu je la kisah di rumah kenduri. Seronok dapat jumpa sedara mara yang jarang sangat dapat bertemu mata.
Kalau ada izin Allah, umur dipanjangkan, kita jupa lagi ye.


Monday, June 8, 2015

Bagaimana Menjana Pendapatan Walau Hanya Duduk Dirumah?

Assalamualaikum.

Dah lama tak menulis kat sini. Berhabuk dah blog saya yang nie. Huhu.
Hari nie saya nak share pasal duit, gaji, income atau whatever term lah yang korang guna untuk menggambarkan duit. Yang kita guna untuk beli macam-macam keperluan.





Dulu, 12 tahun saya bekerja. Bukan tak ada masalah duit. Ofkos lah akan ada kan. Tapi kerunsingan tu kurang sebab cukup time sampai je date 25hb setiap bulan, akaun pak rimau akan penuh semula. 
Saya resign pada tahun 2013 selepas mengandungkan anak ke-4, Dina. Salah satu punca resign adalah office yang dah berpindah jauh dari tempat tinggal saya pada masa tu iaitu di Kajang. Office Poslaju HQ, dah pun berpindah ke Seksyen 21, Shah Alam. Saya yang ada masalah memandu jarak jauh pada masa tu ( penakut lah tu! ) ambil keputusan untuk resign. Anak pun dah ramai. Saya sangat risau tak dapat nak bagi sepenuh perhatian kepada anak-anak memandangkan jarak offfice yang sangat jauh - keluar kerja awal pagi, balik pulak dah gelap - dan keadaan kerja bekas suami yang sangat sibuk mengalahkan perdana menteri, menambahkan nekad untuk resign.

Selain daripada faktor-faktor yang saya dah sebutkan tadi, saya juga ada income lain yang dah pun sama banyaknya dengan gaji saya di Poslaju. Kerja pun dari rumah aje. Ye. Saya cuma run bisnes Shaklee aje. Income takde lah banyak sangat. Apa yang saya dapat masa tu cuma sama banyak dengan gaji sebulan di Pos Malaysia. Gaji sebulan yang tak banyak mana pun.

Kalau nak tahu pasal Shaklee, jemput lawat blog mamadhia-vitashop.blogspot.com

Tau tak?
Start daripada Mei 2015 lepas,,, Shaklee ada buat program best untuk orang-orang yang berminat nak buat income dengan diorang. Nama program, Young Enterprenuership System. Macam-macam benefit yang Shaklee bagi. Iollss jeles gila. Bonus boleh dapat dua kali ganda dari yang kita sepatutnya dapat. Huh!




Tuesday, February 17, 2015

Birthday Prank Untuk SuperMak

13 February,

Alhamdulillah. Bertambah lagi setahun umur. Bermakna kematian juga semakin menghampiri, yang entah bila akan tiba masanya. Wallahua'lam.



Sebenarnya, tak de la excited sangat nak celebrate. Even sebenarnya tak pernah sambut pun. Dan tahun nie, tahun kedua menyambut hari lahir dengan memori sedih. 13 Februari 15, tarikh yang sepatutnya jadi tahun yang ke-11 perkahwinan yang gagal dipertengahan. Sebab tu saya tak terasa excited langsung untuk mengingati tarikh nie.

Tahun nie, sambutan hari ulangtahun yang agak berbeza. Terima kasih kepada kawan-kawan seperjuangan di PasarTani, Dara. So unexpected tau! Terkena makcik yang comel nie..huhu..
Nasib baik memang hari tu tak terfikir pun nak pakai cantik-cantik macam biasa. Mood malas nak bersiap.

Anyhow, terima kasih Kak Zu for the lovey chocolate cake & Kak Za for the great novel. Iollss is belum sempat nak belek lagi novel tu. I'll read it later ye.


Tuesday, February 3, 2015

Seminar Kuasai Potensi Diri DAO

Alhamdulillah...

Dapat jugak join seminar kenali potensi diri Dr. Azizan Osman. Rupanya nie roadshow free yang terakhir dia buat. Lepas nie dia bakal superbizi tahap tak de masa dah nak layan mende² free lagi. Huhu....



Tahniah DAO. Usaha berkongi secara percuma dengan ramai orang di Malaysia nie, dah 6000++ usahawan yang grade dari IMKK. Dan dah beratus usahawan yang berjaya tingkatkan pendapatan melalui perniagaan masing².

Beratus juga yang dah jadi jutawan.

Saya pun bakal jutawan jugak. Hehe....
Siapa kata single mom tak boleh jadi jutawan? Even sebenarnya ramai yang jadi kaya atau lebih senang lepas single semula. Dah banyak bukti terbentang depan mata..khennnnn??


Mungkin nak jadi rezeki jugak dapat join seminar nie sedangkan dah beberapa kali pun saya daftarkan nama. Tapi tak dapat nak join atas beberapa sebab.

Kali nie dapat ajak kawan² yang sama² berniaga di Pasar Tani, Chini. Kami looking forward untuk join IMKK pulak. Fee IMKK agak tinggi. So, kami peniaga kecik nie kenalah menabung dulu...

Banyak jugak ilmu yang DAO bagi. Terutamanya tentang perkara yang back to basic, hubungan kita dengan Allah, dengan famili, dengan suami, dengan anak². Ada ramai yang terlupa benda² nie dengan alasan bizi dengan bisnes sendiri.

Hope saya berjaya nanti. Demi anak² yang sangat perlukan perhatian.
Saya berjanji akan terus berjuang untuk memulihkan keadaan ekonomi keluarga yang agak terumbang-ambing dek musibah yang melanda kami. Saya juga janji untuk memulihkan emosi anak-anak malahan emosi saya sendiri yang tercalar-balar hasil dari penganiayaan yang kami terima.
Kalau DAO boleh bangkit dari kejatuhan dalam hidupnya, masakan saya tak boleh?
Mesti boleh lah!
Monday, January 19, 2015

Irdina Nur Eizzara : Keletah Yang Mencuit Hati

Alhamdulillah.

Anak ini semakin membesar dengan bijak dan keletah. Karenahnya menjadi penawar kepada kelukaan yang masih berbekas hingga kini. Cukup usianya setahun enam bulan. Walau kehilangan kasih sayang seorang ayah, Allah gantikannya dengan kasih nenek dan embah yang tak berbelah bahagi. Cucu yang paling rapatlah agaknya dengan nenek dan embah... ^_^




Nie lah dia, anak yang ditinggalkan ayah seawal usia 2 bulan. Nie lah dia, anak yang membesar petah tanpa mengenalinya kasih seorang ayah. Sedihkan?
Kami merancang. Tapi perancangan Allah tu lebih teliti. Ada sesuatu yang kami perlu belajar. Mungkin, tanpa ujian ini, mama Irdina takkan sekuat ini. Takkan mampu berdikasri sebegini.
Untungnya Irdina, dapat pulak menumpang sepenuh kasih sayang dari nenek dan embah. Alhamdulillah.




Seusia Irdina setahun, dah banyak yang boleh dituturkan. Walaupun sikit pelat, ia tetap difahami. Sangat lasak dan aktif. Nak tengok Dina diam, cumalah masa dia tidur. Bila mengamuk, boleh tahan jugak suranya menjerit dan menangis. Kadang-kadang mama pun boleh hilang sabar dengan karenah budak kecik nie. Huhu.

Apa pun, semoga Dina membesar menjadi anak yang solehah. Yang boleh berdikari dan tak menyusahkan sesiapa. Redha aje la ye sayang walaupun mama pasti suatu masa nanti, pasti Dina akan tertanya-tanya kemana abah. Kenapa Dina je tak de abah sedangkan kawan-kawan lain selalu ditemani ayah masing-masing.